Sejarah, Fungsi Kedudukan Bahasa Indonesia

Bahasa  Indonesia  berasal  dari  Bahasa  Melayu,,

Penjelasan   fungsi  bahasa  Indonesia terdapat  dalam  UU  No.  24  Tahun  2009  tentang    Bendera,  Bahasa,  Lambang  Negara,  dan  Lagu  Kebangsaan.  Pada  Bagian  Kesatu,  Umum,  Pasal  25  dijabarkan  sebagai  berikut:

1)  Bahasa  Indonesia  yang  dinyatakan  sebagai  bahasa  resmi  negara  dalam  Pasal  36  UUD  NKRI  Tahun  1945  berasal  dari  bahasa  yang  diikrarkan  pada  Sumpah  Pemuda  28  Oktober  1928  sebagai  bahasa  persatuan  yang  dikembangkan  berdasarkan  dinamika  peradaban  bangsa.
2)  Bahasa  Indonesia  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (1)  berfungsi  sebagai  kebanggaan  nasional,  jati  diri  bangsa,  sarana  komunikasi  antardaerah  dan  antarbudaya  daerah,  dan  sarana  pemersatu  berbagai  suku  bangsa.
3)  Bahasa  Indonesia  sebagai  bahasa  resmi  negara  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (1)  berfungsi  sebagai  bahasa  resmi  kenegaraan,  komunikasi  tingkat  nasional,  pengantar  pendidikan,  transaksi  dan  dokumentasi  niaga,  pengembangan  kebudayaan  nasional,  serta  sarana  pengembangan  dan  pemanfaatan  ilmu  pengetahuan,  seni,  teknologi,  dan  bahasa  media  massa.

Bagian  kedua  UU  ini  menjelaskan  tentang  penggunaan  bahasa  Indonesia.  Bahasa  Indonesia  harus  digunakan  dalam  pembuatan  dokumen  resmi  negara,  peraturan  perundangan,  dan  pidato  resmi  Presiden/wakil  Presiden/pejabat  negara  yang  disampaikan  di  dalam/di  luar  negeri.  Penggunaan  bahasa  Indonesia  juga  dipakai  sebagai  bahasa  pengantar  dalam  pendidikan  nasional,  tetapi  apabila  bertujuan  untuk  mendukung  kemampuan  berbahasa  asing  peserta  didik  atau  satuan  pendidikan  khusus  yang  mendidik  warga  negara  asing  masih  diperbolehkan  menggunakan  bahasa  asing.
Bahasa  Indonesia  wajib  digunakan  dalam  pelayanan  administrasi  publik  di  instansi  pemerintahan.  Nota  kesepahaman/perjanjian  yang  melibatkan  lembaga  negara,  instansi  pemerintah  Republik  Indonesia,  lembaga  swasta  Indonesia/perseorangan  warga  negara  Indonesia  juga  diwajibkan  memakai  bahasa  Indonesia.  Apabila  perjanjian  tersebut  melibatkan  pihak  asing  ditulis  juga  dalam  bahasa  nasional  pihak  asing/  bahasa  Inggris.
Laporan  setiap  lembaga/perseorangan  kepada  instansi  pemerintahan  wajib  menggunakan  bahasa  Indonesia.  Hal  ini  juga  diberlakukan  pada  penulisan  karya  ilmiah  dan  publikasi  karya  ilmiah  di  Indonesia,  kecuali  untuk  tujuan  atau  bidang  kajian  khusus  dapat  menggunakan  bahasa  daerah  atau  bahasa  asing.
Nama  geografi  di  Indonesia,  nama  bangunan/gedung,  jalan,  apartemen/pemukiman,  perkantoran,  kompleks  perdagangan,  merek  dagang,  lembaga  usaha,  lembaga  pendidikan,  dan  organisasi  yang  didirikan  atau  dimiliki  oleh  warga  negara  Indonesia  atau  badan  hukum  Indonesia  diwajibkan  menggunakan  bahasa  Indonesia.  Penamaan  dapat  menggunakan  bahasa  daerah  atau  bahasa  asing  apabila  memiliki  nilai  sejarah,  budaya,  adat  istiadat,  dan/atau  keagamaan.
Informasi  tentang  produk  barang  atau  jasa  produksi  dalam  negeri  atau  luar  negeri  yang  beredar  di  Indonesia  wajib  menggunakan  bahasa  Indonesia  dan  dapat  dilengkapi  dengan  bahasa  daerah  atau  bahasa  asing  sesuai  dengan  keperluan.  Rambu  umum,  penunjuk  jalan,  fasilitas  umum,  spanduk,  dan  alat  informasi  lain  yang  merupakan  pelayanan  umum  wajib  menggunakan  bahasa  Indonesia  dan  dapat  disertai  bahasa  daerah  dan/atau  bahasa  asing.  Hal  ini  juga  berlaku  untuk  informasi  melalui  media  massa.  Media  massa  dapat  menggunakan  bahasa  daerah  atau  bahasa  asing  yang  mempunyai  tujuan  khusus  atau  sasaran  khusus.
Bagian  ketiga  dikemukakan  tentang  pengembangan,  pembinaan,  dan  perlindungan  bahasa  Indonesia.  Pada  bagian  ini  dikemukakan  bahwa  pemerintah  wajib  mengembangkan,  membina,  dan  melindungi  bahasa  dan  sastra  Indonesia  agar  tetap  memenuhi  kedudukan  dan  fungsinya  dalam  kehidupan  bermasyarakat,  berbangsa,  dan  bernegara,  sesuai  dengan  perkembangan  zaman.  Pemerintah  daerah  juga  wajib  mengembangkan,  membina,  dan  melindungi  bahasa  dan  sastra  daerah  agar  tetap  memenuhi  kedudukan  dan  fungsinya  dalam  kehidupan  bermasyarakat  sesuai  dengan  perkembangan  zaman  dan  agar  tetap  menjadi  bagian  dari  kekayaan  budaya  Indonesia.  Pengembangan  tersebut  dilakukan  secara  bertahap,  sistematis,  dan  berkelanjutan  oleh  pemerintah  dan  pemerintah  daerah  di  bawah  koordinasi  lembaga  kebahasaan,  yaitu  Pusat  bahasa  dan  Balai  Bahasa.
Bagian  keempat  dibicarakan  tentang  peningkatan  fungsi  bahasa  Indonesia  menjadi  bahasa  Internasional.  Peningkatan  fungsi  bahasa  Indonesia  menjadi  bahasa  internasional  dilakukan  secara  bertahap,  sistematis,  dan    berkelanjutan  dengan  koordinasi  dari  lembaga  kebahasaan.
Tidak  seperti  peraturan  perundang-undangan  lainnya  yang  selalu  diikuti  sanksi,  UU  No  24  Th.  2009  tidak  menyebutkan  sanksi  terhadap  pelanggaran  kewajiban  penggunaan  bahasa  Indonesia.  Walaupun  demikian,  sanksi  sosial  tentunya  akan  berdampak  pada  penutur  yang  tidak  mengindahkan  undang-undang  tersebut.
Pemakaian  bahasa  Indonesia  dalam  situasi  resmi,  misalnya,  pidato  resmi  pejabat  negara  merupakan  bagian  dari  sarana  pemersatu,  identitas,  dan  wujud  eksistensi  bangsa  yang  menjadi  simbol  kedaulatan  dan  kehormatan  negara.  Oleh  karena  itu,  Peraturan  Presiden  Republik  Indonesia  Nomor  16  Tahun  2010  telah  mengatur  penggunaan  bahasa  Indonesia  dalam  pidato  resmi  Presiden  dan/atau  Wakil  Presiden  serta  pejabat  negara  lainnya.

Ayo Join Ke Lingkaran Google + Sekarang Juga...

Pembaca Cerdas, Silakan tinggalkan jejak komentar anda..