Uang Baru Rupiah Indonesia

Uang Baru Rupiah Indonesia
Bank Indonesia segera menerbitkan uang baru rupiah dalam beberapa pecahan tahun ini. Berikut gambar uang baru yang akan diterbitkan (leaked).




Ehem, sebenernya rekalian itung-itung nambah pahala lewat nyenengin orang lain, kan. Bukankah hidup ini memang untuk saling menghargai dan memahami? Yeah, meski memahami itu emang sulit. Tapi bukan berarti lu pada bebas sesuka hati nyela sana sini. Gue garis bawahi, kita emang perlu belajar gimana memahami orang lain. *Ah, tumben. Kenapa gue jadi dewasa banget, ya? Well, di part ini enaknya ngomongin apa, ya? Gue bingung mau nulis apa. Mungkin masih capek gara-gara perjalanan (minjem komen Anne) gilak! Atau (minjem komen Anda) edyan! Atau (minjem komen Merizka) serius?! Atau (minjem komen Bangkit) beneran?! Atau (minjem komen Budi) unpredictable -_-“ Atau (minjem komen Nando) Oh … Atau minjem komen Tita: “Woi, kereta, jangan tinggalkan aku. Aku udah nggak jomblo lagi, kok!” (Jadi pada hari minggu gara-gara ngikutin bujuk rayu Nando dan anak-anak gila lainnya, termasuk gue, Tita hampir aja ketinggalan kereta balik ke Malang. aisa. Alhasil Tita pulang tepat waktu). Apa yang gue omongin di sini bakal ngaruh ke kelanjutan seri blog ini banget, sih. Jadi agak bingung mau eksekusi final, yang berarti ini seri terakhir dari kisah prajab, atau dibikin alternative lain. Awalnya emang gue pingin bikin 2 part aja. Karena suatu hal gue tambah 1 lagi, jadi 3. Tapi, gue kena gombalannya si Faridz di grup kemarin: “cuman dengan tulisan-tulisan ini saja yang dapat menyatukan kita” -- sumpah, gue jadi merenung gara-gara komen yang mungkin si Faridz sendiri nggak terlalu mikir kayak gue. *Kan, kan, kayaknya part ini jatuhnya bakal melankolis kayak part 2 lagi Atoe pun muncul sambil mengacungkan jempol ke depan, “Bagus it---“ “Stop! Gue udah tahu semua yang gue omongin itu bagus. Udah, nggak usah dipertegas lagi. Jatuhnya sombong ntar.” #Mulai setress #Biar setress asal sombong #Sesat quote Ok, kita flashback ke Prajab dulu. Minggu terakhir di prajab akhirnya tiba. Ada schedule yang bikin gue perlu bikin persiapan. Yep, gue dimasukkin ke tim kreatif buat Pensi Prajab. Kagak salah? Serius? Biasa aja kaleee. Dari kelas B gue masuk tim bareng Anda, Muadz sama Gandu. Kami rapat bareng senat dan tim kreatif kelas A – Faridz, Alex, Rendy, Tita. Pertama yang kami lakuin adalah nyusun rundown acara. Dan … rundown ini harus buru-buru direvisi beberapa jam sebelum acara karena ada perubahan jadwal dari BDK. Mau nggak mau beberapa acara di-cut, jadi lebih ringkas. Soalnya durasi kami terbatas. Dua acara yang musti dihilangkan adalah lari 1000 kali mengelilingi BDK dan membangun seribu candi untuk mendapatkan hati Wulan *eh Jadi, acara yang bikin durasi pensi mesti dipotong adalah kuliah umum malam. Gue sih seneng banget kuliah umum ini digelar. Apalagi bahasannya tentang kesehatan mental, pas banget untuk menstabilkan mental gue yang kadang under control *wkwkwk. Ditambah lagi pengisi acara Pak Buset, makin josss. Beliau adalah pimpinan di BDK Malang, yang gue nobatin sebagai pengajar terfavorit, terbaik, terpuji versi gue. Soalnya, sudut pandang dan cara penyampaian Bapak ini bener-bener motivate gue banget. Lebih-lebih ternyata beliau tahu kalau gue nulis buku dan nyalamin gue malam itu (Yeah, meski buku gue standar popularitasnya masih di bawah radar :p Mungkin perlu nulis tentang prajab dulu kali ya, biar meleduarrrr :v ) Pensi dimulai hampir pukul 21.00. Pengisi pertama adalah grup bentukan Tino, Nando, dan Faridz yang nyewa vokalis Amta. Gue lupa grup ini namanya jadi apa – Becak? Bedak? Be*ak? Yah, intinya itulah. Grup ini cukup ngeksis karena nggak cuman tampil sekali. Lalu ada penampilan duo dance dari Alex dan Rendy. Boyband cemen lewat lah kalau sama mereka. Yang seru banget adalah penampilan antar kelas. Bukannya gue classist sehingga gue bilang kelas B ok punya. Tapi, emang penampilan parody Masih Dunia Lain yang dipimpin Aby, Feby, Wildan, Bangkit, Doni, Rizki, Bayu ini super duper ngocol. Sampe-sampe para korban PHP cewek prajab aja bisa ngakak, lupa sama masalahnya. Sampe-sampe Dina yang nggak nonton ikut penasaran *yaiyalah. Dari kelas A sendiri juga seru. Meski Pak Gina Cuma tampil bentar, tambahan penampilan tarian semua siswa kelas A bikin suasana semarak. Gue jadi pingin ikutan jogged. Lanjutan acara adalah pengisian testimony kertas biru. Gue agak trauma sama acara begini-beginian. Biasanya komen negative isinya nggak jelas. Gue nggak tahu, kenapa kebanyakan orang selalu nulis yang kontennya judgement ketika ngisi bagian negative. Contohnya: lebay, melambai, olay, garnier *karena Anda begitu berharga. Plak! (all of shit words pokoknya) Si Amran aja sempat cerita kalau di kertas birunya dikasih komen “diare” à what the hell?! Buat yang nulis-nulis kayak gitu maksudnya apa sih? Ya, buat lo ini becandaan. Tapi buat banyak orang itu worthed banget buat intropeksi diri. Kita di kelas udah diajarin gimana positif thinking. Gimana komunikasi yang baik. Ya, mbok dikit aja coba apresiasi temen yang lain. Ya, gue tahu yang namanya negative ya diisi kekurangan dari si subjek. Cuman lo pada kan bisa ngasih advice yang membangun. Contoh : Lo bisa lebih tegas dan berani. At least lo bisa nulis: semangat, atau kata-kata motivasi yang lain. Gue jadi inget pas kuliah dulu, gue pernah ngomong panjang lebar di forum kelas soal beginian. Hasilnya mereka jadi lebih positif ketika ngisi testimony kenaikan tingkat. Kadang orang yang kalian kasih testimony itu udah tahu kok kelemahan mereka. Cuman, langkah menuju perubahan itu ya nggak semudah yang dicoretkan. Kadang mereka udah berusaha keras. Then … ketika baca judgement kayak sampah di atas (sorry to say), semangat perubahan itu banyak yang hancur. Nggak semua orang punya hati yang sekuat kalian pikir. Kalau gue mah udah masa bodo, nggak bakal sakit hati mau ditulis apa. Kalau dendam sih iya *wkwkwkwk. Ok? Gue harap di kesempatan lain lo pada bisa lebih wise-lah kalau ngasih testimoni. Kalian tahu, sepenggal kalimat postif aja bisa bikin seseorang merasa berharga. Karena tiap orang itu berharga *nama gue Daniear ya, bukan Garnier. Beda! Ok, kita move on ke acara selanjutnya. Penyerahan awards. Buat gue daftar criteria ter-nya terlalu biasa. Kurang unik gitu sih *ditabok Titot & tim kreatif lain. Apalagi “terganteng” itu. Duh, cowok suruh milih cowok yang terganteng itu sungguh … tttt…. Terbukti, survey di kelas B hampir semua milih diri sendiri (emang kelas ini isinya pada nggak tahu diri. Atau bisa jadi, terlalu percaya diri, wkwkwk). Tapi, ehem, kelas A memilih serius lho. *Yang ngerasa menang nggak usah senyum-senyum Sebetulnya dulu gue pingin kasih review 10 pemenang awards. Tapi yang gue ingat kok cuman beberapa aja. Tercantik, terganteng, tertindas, teralay, ter-apalagi lupa. Kalau pemenangnya masih inget. Kalau sama kalian, mana mungkin gue lupa sih? *Eaaa Gini, di part 2 kemarin kan gue bikin opening tentang sketsa yang ulangi-ulangi. Ya, itu hanya fiktif belaka. Nah, gue juga bilang di situ, tolong diinget-inget dulu adegan ini. Maksud gue, adegan itu bakal gue jadiin statement penjelas/asal muasal kenapa si subjek memenangkan kategori tertindas. Selama ini, kan, banyak yang nanya (mungkin): kok si Nando yang menang sih? Kenapa nggak gue aja. Gue kan pingin ngeksis juga. Tertindas kagak masalah asalkan gue disayang *dilempar sepatu Napoleon-nya Rizki. Makanya gue bikin sketsa itu sebagai semacam prekuel (Bahasa gue mulai berat, ya. Ya, pokoknya intinya itu sih. Udah, gitu aja). Gue nggak nyangka aja si subjek ini terlalu mikir sampe curhat ke pemenang kategori lain yang menjadi bunga prajab, meski tak terlalu muda lagi (Anne, kamu boleh nampar aku – asal dengan kasih sayang, wkwkwk). Eh, eh, bentar. Kalau gue bongkar di sini jatuhnya nge-bully juga, ya. Stop aja kalau gitu. Gue lagi menuju jalan yang benar, jadi remaja sholeh *benerin sarung. Setelah awards adalah penampilan yang nggak penting banget. Yeah, ada anak sombong belagu. Tua tapi ngerasa muda. Udah gitu ke mana-mana promosi buku mulu. Suka komen ngasal tapi nggak mau memahami. Males, kan? Ok, kita lewatin aja dia. Tanpa dibahas pun dia juga udah bersinar *dikeprukin penonton. Renungan malam perlu dibahas kagak? Udah ngantuk gue *Gue aja tadi pas IHT kejedot meja depan gara-gara ngantuk. Eh, kok malah curcol ya. Then, 2 hari terakhir adalah ujian. Sumpah ini jadwalnya kerja paksa abis. Semalam belajar 6 mata kuliah?! Tapi akhirnya kita bisa, kan? Semoga hasilnya lulus maksimal cetar semua :) Aamiiin Kelas B - yang nggak tahu diri dan terlalu percaya diri Kelas A - jujur dan berdedikasi *Kelas gue malah gue caci maki sendiri :p Finally, kita sampai di akhir kegiatan. Pas evaluasi di aula atas gue sebenernya pingin usul gini: “Pak, gimana kalau jadwal ujiannya dimajuin sehari. Jadi, nanti ada sisa sehari terakhir. Sehari terakhir itu dikasih jadwal untuk – mengukir kenangan manis bersama-sama.” Tapi gue nggak jadi ngomong. Yeah, gue pikir ending kemarin tuh kayak putus yang dipaksain gitu lho. Nggak enak banget, tiba-tiba bubar jalan. Iya, sih ada beberapa yang sempat jalan bareng, kayak gue yang ngajak anak-anak ke Mantos. Bukan! Gue nggak nraktir mereka. Yang ada gue malah maksa mereka beli buku gue satu-satu :p Dan tuntas sudah perjalanan kisah di Prajab 3 kemarin. Banyak hal yang masih pingin gue certain, seperti tentang kuku Anne yang mengundang tragedy pada Jumat malam. Lalu tentang Anda yang ngasih gue tumpangan ke terminal. Tapi, untuk bagian ini cukup segini saja. Ada part lanjutan? Ada part lanjutan? Nggak ada. Ini udah selesai. Serius, dua rius, yang ketiga pura-pura rius :p Yeah, ada waktu ketika kita harus menutup kisah, lalu membuka kisah baru lagi. Seperti halnya cerita ini. Mungkin banyak kata-kata rindu yang masih bisa gue tulis di kesempatan lain. Sesekali gue pasti akan posting terus, kok. Lagian juga buat ngisi blog. Meski sering dicuekin, atau nggak ada yang baca postingan gue di grup, gue nggak marah kok. Cuman nyesek aja, he he. Nggak! Perjalanan gue ngerintis karier di nulis udah ngedidik gue untuk tetap berkarya meski dihujat, dikritik, bahkan dicuekin. Memang, di antara tiga hal itu, buat gue dicuekin adalah yang paling berat. Kenapa? Karena gue nggak pernah tahu, apakah misi gue sebagai penulis dalam menyampaikan pesan telah terlaksana atau belum. Ok, sekian. Mohon maaf atas segala ketidaknyamanan yang kalian rasain karena ulah gue.Terima kasih buat kalian semua yang udah ngisi 19 hari gue yang berarti. Gue nemuin satu hal yang selama ini gue cuekin: teman yang berarti itu terkadang kita dapet bukan dari yang udah kita kenal lama. Tapi, siapa pun yang bisa menghargai dan menerima kita sebagai sosok manusia seutuhnya.

Ayo Join Ke Lingkaran Google + Sekarang Juga...

Pembaca Cerdas, Silakan tinggalkan jejak komentar anda..